Tuesday, 1 May 2012

tak terungkap


Bismillah..Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Mengasihani..
                                Jam yang tertera di skrin telefon bimbitkku jelas ketara menunjukkan hampir jam 7 malam. . Tatkala hujan lebat mencurah di luar sana, guruh kuat berdentum dan kilat saling sambung-menyambung. . tiada apa yang terbayang di fikiranku melainkan hanya ketakutan..                                                    

 Apa yang mampu ku lakukan saat itu, hanya lah duduk di sudut hujung katilku sambil berselubung dengan selimut. Sumpah. Dengan nama ALLAH!! Aku sangat takut saat tu, guruh masih lagi berdentum di luar, cahaya kilat yang menyambar, lebih terang jika dibandingkan dengan cahaya lampu kalimantang di bilikku.                               

 Saat diri ini menggigil ketakutan sambil menahan kesakitan yang sekian ada dalam diri, aku segera mencapai telefon, pantas tangan aku menaip.

“akak, guruh kuat, ika takot. L
                                Akibat keseorangan di bilik, tanpa teman, yang mana rumate masih lagi tidak pulang2, aku memerlukan seseorang untuk menemaniku saat itu. . aku menunggu balasan dari seorang yang aku anggap sebagai kakakku sendiri walaupun dia bukanlah kakak kandungku. Namun, tiada balasan yang ku terima. Guruh makin menjadi2 di luar sana. Antara mahu atau tidak, akhirnya mata ini mengalirkan juga airnya. Aku takut. Takut apa2 jadi kat aku saat tu. Derasnya air mataku mengalir, namun masih tidak dapat menandingi lebatnya hujan di luar sana.
“Allah.. Allah..Allah”

        Hanya itu yang terlintas di hati aku.. Saat tu, hati aku bergetar, berdegup kencang bagai ada sesuatu yang bakal berlaku..Tepat 7.12 malam aku menerima satu meseg dari seseorang yang aku lebih menganggapnya sebagai seorang sahabat.


“Dalam lebatnya hujan, kuatnya kilat dan ganasnya guruh ni, apalah kiranya jika kita menadah tangan memohon doa agar Allah menguatkan hati2 kita untuk berada pada jalan ini..sesungguhnya Allah jualah yang memegang hati2 kita. Dan dia jualah yang memberi kekuatan dan keyakinan kepada kita. Semoaga Allah permudahkan urusan kita.”


                                Makin deras air mata ini mengalir, aku tak tahu kenapa saat ni aku sangat2 lemah, sangat2 takut,.. saat guruh berdentum, jantungku bagai berhenti berdenyut, sakit, perit, pedih. . entah apa yang bermain di fikiran aku ketika itu.
                                Dengan ketakutan dan kelemahan yang ada dalam diri, aku menadah tangan. Terlalu banyak dosa yang pernah aku lakukan. Terlalu banyak maksiat yang sering aku buat. Ya Allah, hina sangat aku ini dimataMu Ya Allah.


Ya!! Aku bukan lah mahasiswi yang dari aliran agama atau pun FPI, malah sekolah agama pun aku hanya belajar sampai darjah 3 saja, tapi itu bukanlah sebab untuk aku lemahkan diri. Betul!! Ilmu aku tidak setinggi mana, tidak sehebat mana,lagi2 ilmu2 agama, namun aku tetap orang yang beragama ISLAM! Kenapa aku masih lagi menggunakan alasan tiada ilmu untuk teruskan perjuangan dakwah??!! Ya aku sering kali membenci bila melihat orang yang membuat kemungkaran tapi aku tidak pernah menegur, malah kadang2 aku sendiri yang lakukan perkara yang sama.. :’(


Aku sendiri tahu bahawa kita kita semua adalah dai’e!! tapi kenapa sering beri alasan untuk menjadi seorang dai’e? owh yee, aku ni x layak, aku ni kan tak de ilmu.. hurmm.. nanti kat akhirat boleh ke ek aku cakap macam tu di depan ALLAH??? :’(


                                Ya Allah hinanya aku, menggigilnya aku saat tu seperti akan dicabutnya nyawa aku. Aku akui aku masih tiada ilmu, aku akui aku memang kurang ilmu, tapi aku masih boleh belajar, masih ramai yang sanggup membantu aku. Masih ramai yang sering menjadi penyokong aku dari belakang. Sungguh moga aku terus tabah dan cekal dalam hidup.
                                Masih jelas terangnya kilat diluar, menerangi seluruh bilikku, bagaikan kilat itu menyambar hanya di hujung telingaku. Ya Allah.. (T_T) aku x mampu nak buat pape, yang aku mampu hanya menangis dan terus menerus beristifar..


                                “Ya Allah, aku hanyalah hambaMu yang khilaf, yang lemah, dan sering goyah dalam sesuatu keadaan, Kau berikan lah aku kekuatan, keyakinan diri yang mantap Ya Allah. Sesungguhnya, Engkau tidak akan pernah menguji seseorang itu melainkan dengan kesangguppannya. Aku akui ya Allah, sangat berat dugaan yang Kau berikan terhadapku, adakalanya aku lemah dan susah untuk berdiri semula, moga Engkau terus menerus memperkuatkan diriku ini. Moga jalan dakwah yang Kau tunjukkan padaku ini akan terus sebati dalam hati ini Ya Allah.. Amin Ya Rabb”


Dalam hidup aku, ada dua persoalan yang sering bermain di hati aku..Pertama : Kenapa Allah memberi aku dugaan kesakitan ini.Kedua: kenapa aku boleh berada di situasi ini (jalan dakwah)Dan akhirnya, aku dah temui jawapan,


                                Kerana Allah sayangkan aku (kannnnn.. ^^,) dan ujian Allah yang berat itulah yang memberi aku kekuatan hingga kini walaupun setiap malamku hanya dipenuhi dengan tangisan.  Dan aku tahu, Allah menyuruh aku untuk mengubah jalan hidup aku yang sebelum ini terumbang ambing. Allahu Rabbi, sangat bersar perancangan Allah untuk hamba2Nya..



Wallahu’alam.. :’)